Konsistensi Menulis bersama April Cahaya - One Day One Post

Breaking

Sabtu, 22 September 2018

Konsistensi Menulis bersama April Cahaya





[19:07, 8/29/2018] MS Wijaya: Malam semua, hari ini kita lanjutkan sharing session-nya ya. Malam ini kita membahas tentang KONSISTENSI MENULIS bersama April Cahaya, siapa sih April Cahaya? Nah kalau belum tahu bisa nih stalking-stalking dulu tentang Kak April lewat instagramnya @aprilcahaya_ atau @avelight12

Malam ini momodnya saya sendiri MS Wijaya. Udah pada kenal dong, kan kemarin sudah kenalan. Sekarang absen di grup kecil masing-masing dulu ya. πŸ™‡πŸ»♂πŸ™‡πŸΌ
Kita mulai jam 8 malam WIB ya guys, yang waktunya berbeda bisa menyesuaikan..
Yang belum makan, makan dulu, tapi jangan kebanyakan nanti ngantuk lagi. 😴🀀
Yang mau shalat, hayuk shalat dulu biar leluasa nyimak materinya. πŸ˜ƒπŸ˜Š

[19:41, 8/29/2018] MS Wijaya: Assalamualaikum warga ODOP BATCH 6. πŸ™ŒπŸΌ
Hari ini kita kedatanganan tamu istimewa nih. Seorang Penulis sekaligus Bookstagrammer.
Nah agar lebih tertib, diskusi malam ini ada beberapa peraturan ya, biar yang manjat nggak jatuh dan tertimpa tangga pula. Apalagi yang tua takut encok nantinya kan repot. #ehh_becanda_ya_ πŸ˜„πŸ˜„

Peraturan Sharing One Day One Post
1) Diskusi terbagi ke dalam dua termin, penyampaian materi dari narasumber dan tanya jawab

2) Selama penyampaian materi, dimohon untuk semua peserta menyimak tanpa ada satu orang pun yang memotong–kecuali dipersilakan oleh narasumber atau moderator.

3) Bagi yang ingin bertanya, silakan japri moderator dengan menyertakan: Nama, Asal, dan Pertanyaan.

(Pertanyaan boleh disampaikan ke moderator dari sejak diskusi dimulai, tetapi nanti dijawab oleh narasumber saat sesi pertanyaan ya πŸ˜‡)

4) Diskusi berlangsung sejak pukul 20.00 WIB sampai maksimal pukul 20.30 WIB

5) Setelah pematerian berlangsung boleh berbincang santai dengan narasumber selama mereka masih berada di grup ini ya πŸ˜‡

Terimakasih dan mohon diperhatikan dengan saksama untuk memperlancar jalannya diskusi ;)
.
Salam hangat dan salam literasi semuanya :D
Best regards,
πŸ˜€πŸ˜ŽπŸ˜‰
Admin Komunitas ODOP

Biodata Singkat April Cahaya πŸ§•πŸ»πŸ§•πŸ»πŸ§•πŸ»
April Cahaya, lahir di Pati, Jawa Tengah tanggal 12 April ini setiap harinya bergelut dengan masalah akuntansi dan keuangan. Tapi hobinya bertolak belakang dengan profesinya.
April sangat menyukai novel-novel fantasi dan sci-fiction, padahal ia lebih sering menulis cerita teenlit dan romansa. Sekarang mempunyai hobi baru lagi yaitu sering foto-foto dan me-review buku-buku fiksi di akun instagrammya. Baru saja melahirkan sebuah karya cerita remaja berjudul MIMPI yang telah diterbitkan oleh Bentang Pustaka.
MIMPI merupakan salah satu naskah yang lolos dalam event Belia Writing Marathon Batch 2 di Wattpad.
Jangan sia"kan kesempatan sharing bareng kak @April Cahaya ini, hari ini seharusnya Kak April ada acara Live di IG-nya Bentang Pustaka, tapi dia nolak demi sharing bersama di grup ODOP batch 6 ini..
waktu dan tempat dipersilahkan kak @April Cahaya yeyy... πŸ™ŒπŸΌπŸ™ŒπŸΌ
 
Buku April Cahaya Yang Diterbitkan di Bentang Pustaka

[19:46, 8/29/2018] April Cahaya: Assalamualaikum wr.wb.
Hallo selamat malam teman-teman One Day One Post tercinta dan tersayang. πŸ˜†
Perkenalkan saya April Cahaya. Dulu saya juga menjadi salah satu anggota ODOP batch 2. Udah berapa tahun ya? Wah lama ya ODOP sudah berjalan. Semoga sukses terus.
Domisili saya di Pati, Jawa Tengah. Mungkin kalau ada yang deket boleh yuk meet up. Saya paling semangat kalau diajak ngobrol tentang dunia menulis dan buku.
Oke, sebelum masuk ke pembahasan materinya. Saya juga bingung ini diminta Mas Septian untuk mengisi kelas ODOP πŸ˜„Karena siapalah saya yang baru kecambah di dunia kepenulisan. Tapi ... tidak apa-apa ya, kita bisa sharing ilmu bareng-bareng biar makin menambah wawasan.

[19:48, 8/29/2018] MS Wijaya: Waalaikumsalam kak @April Cahaya maaf yang jawab momod aja yg wakilin, soalnya biar tertib dan yg manjat nggak lelah kayak Hayati
[19:50, 8/29/2018] April Cahaya: Pasti dari teman-teman ini, banyak sekali yang bertanya-tanya 'Bagaimana sih cara agar kita bisa konsisten menulis?'
Sebenarnya nih, ya, saya juga bingung mau jawab gimana. Karena saya pun belum bisa dikatakan konsisten menulis. Alasannya pun macam-macam, seperti tidak ada ide, sibuk, tidak sempat, dan lain-lain.
Saya yakin kok kalau teman-teman masuk di komunitas One Day One Post pasti bisa konsisten menulis. Banyak tugas yang mau tidak mau, atau sempat tidak sempat harus dikerjakan. Begitu juga faktor karena berada di lingkungan orang-orang yang rajin menulis pun bisa memotivasi kita untuk terus menulis.

[19:53, 8/29/2018] MS Wijaya: Wahh berarti faktor lingkungan dan teman" ODOP yang rajin ini jadi energi tersendiri ya agar bisa konsisten. Istilahnya mah, ada yang saling mengingatkan  dan saling menyemangati ya..
[19:54, 8/29/2018] April Cahaya: Iya jadi memotivasi kita buat rajin nulis juga gitu..
"Wah dia setoran tugas terus. Tiap hari bisa posting tulisan. Kok aku gak bisa sih?" Saya dulu gitu sih. πŸ˜‚

[19:56, 8/29/2018] MS Wijaya: Owhh iyya Pril, kan dirimu juga menekuni bookstagrammer ya.. bisa cerita sedikit dong tentang apa sih itu bookstagrammer??
[19:59, 8/29/2018] April Cahaya: Mungkin beberapa orang agak asing ya dengan istilah "bookstagrammer" ini. Aku ceritain dikit atau banyak nih? 😁Banyak aja ya, biar pada tahu. Ehem..

Kalau dulu kebanyakan review itu di blog. Nah, beberapa tahun terakhir muncullah beberapa orang yg menggunakan instagram sebagai media untuk mereview buku disertai dengan foto2 buku yg cantik dan keren.
Bookstagram => gabungan dari buku dan instagram. Yang artinya bisa dibilang itu adalah akun-akun instagram yg kontennya adalah tentang semua hal yg berhubungan dengan buku.
Dan biasanya, foto-foto para bookstagrammer ini cantik2 dan super keren.
(Aku tidak termasuk yg keren lho ya) πŸ˜„

 [20:07, 8/29/2018] MS Wijaya: Review buku di instagram kayalnya kan tantangan banget ya Pril, soalnya kan karakternya terbatas banget disana. Kira" menyiasati biar reviewnya padat dan menarik itu gmn??

[20:11, 8/29/2018] April Cahaya: Biasanya saya mempunyai poin-poin penting yg pengen disampaikan. Tapi gak perlu pakai kalimat yg panjang dan bertele-tele. Langsung intinya saja gitu.
Pertama, aku bakal bahas genre buku tersebut. Alur cerita dan konflik
Terus, penokohan. Dan saya sering menyampaikan ada tidaknya tokoh2 yg aku suka, suka banget, atau biasa aja. Kadang ada juga yg saya benci sekali.
Kalau novel fantasi, wajib mengulas world building. Jadi semacam dunia yg dibentuk di cerita tersebut itu kayak apa, bener2 bikin pembaca terhanyut ke dunia itu atau tidak

[20:14, 8/29/2018] MS Wijaya: Ok balik ke belia marathon writing itu, ada kiat" nya nggak sih untuk ikut lomba semacam itu?? kan sekarang Grasindo juga ikut bikin acara serupa nih, kali aja teman" disini ada yg mau ikutan..
 [20:18, 8/29/2018] April Cahaya: Kiat-kiatnya? Apa ya?
Hemm.. Kalau Belia Writing Marathon Batch 2 emang kompetisi.
Tapi yg Batch 1, itu pilihan dari editornya, yg meminta beberapa penulis untuk ikutan project itu.
Untuk kiatnya sih, ciptakan karya yg beda dari yg lain. Pede aja. Jangan minder di awal.
Biasanya udah ada tema dan aturan2 yg udah ditentukan penerbit kan.. Ya ikuti aja aturannya 😊

[20:15, 8/29/2018] April Cahaya: Oh ya.  Yg soal konsisten menulis tadi ada beberapa juga yg pengen saya sampaikan. 😁

[20:21, 8/29/2018] MS Wijaya: Yang ini Pril 🀣🀣 udah ditunggu nih. Di belakang gue udah pada demo πŸ˜‚πŸ˜‚ soalnya kalau nggak konsisten takut di kick dr grup 🀣

[20:22, 8/29/2018] April Cahaya: Pasti pernah deh merasa iri pada orang lain.
"Kok dia bisa konsisten menulis sedangkan saya tidak?"
"Kok dia bisa produktif, saya boro-boro nulis, ide aja tidak ada."

Hey, guys. Itu semua masalah utamanya ada pada diri kalian sendiri. Hanya kalian yang tahu kenapa kok tidak bisa seproduktif orang lain?
Hayooo kenapa?

Cara paling efektif kalau saya lho ya, coba tantang diri sendiri.
Pelan-pelan aja, tapi pasti. Ceileeeh.. πŸ˜† Jangan pelan-pelan tanpa kepastian lho ya. Sakit lho gaeees. 😝

Tantang diri kamu sendiri!!! Misalnya nih, kalian target setiap hari harus nulis. Minimal satu halaman MS Word. Itu dilakukan tiap hari disela-sela kesibukan. Jadikan sesuatu hal wajib yang harus dilakukan. Bisa ditentukan waktunya juga.
Pagi hari sesudah sholat Shubuh misalnya. Atau malam sebelum tidur. Ya itu pintar-pintar kita membagi waktu.
Nah biar bikin semangat, namanya juga tantangan harus ada reward -nya kan? Kita bisa istirahat satu hari tanpa menulis. Habiskan waktu untuk rileks sejenak, me time gitulah istilahnya. Jalan-jalan, nonton film, belanja atau apalah yang bisa bikin diri sendiri bahagia. Karena yang paling mengerti tentang kebahagiaanmu, adalah dirimu sendiri.
Saya juga pernah niat banget mewawancarai beberapa penulis yang udah pengalaman soal konsistensi menulis. Sebagian besar memang mengatakan jika menulis itu kegiatan wajib dalam rutinitas keseharian mereka. Dan jangan jadikan menulis itu sebagai beban. Justru dengan menulis itulah kita menjadi bebas.

[20:27, 8/29/2018] MS Wijaya: Berlakukan reward and punishment ya buat diri sendiri.. nice tips nih, aku kalau nggak nulis di cambuk ibuku 10 kali πŸ€£πŸ˜‚
[20:27, 8/29/2018] April Cahaya: Hahahaha itu nyiksa diri sendiri namanya. πŸ˜‚
[20:27, 8/29/2018] April Cahaya: Sharing sedikit, hari Minggu kemarin saya menghadiri acara Meet & Greet penulis-penulis Gramedia Writing Project di Semarang.
Saya kira yang datang hanya 4 orang penulis yang terdaftar di banner acara. Ternyata ... ada banyak penulis ternama yang juga hadir di sana, meski tidak mengisi acara sih ya.

Kata Vie Asano penulis novel False Beat, ide itu mahal. Oleh karena itu kalian tidak boleh menyia-nyiakan ide tersebut. Tulis aja. Tidak perlu takut tulisan kamu nantinya jelek, enak dibaca atau tidak, pokoknya yang penting tulis. Karena setiap cerita dan tulisan itu akan menemukan pembacanya sendiri.

Ide bisa didapatkan di mana aja, lewat media apapun. Jadi misal kita dapat ide nih, langsung catat aja. Daripada ilang keterpa angin kan ya, eman-eman.

Nah, ide-ide yang kita catat itu bisa menjadi cikal bakal tulisan. Yang menjadikan kita tidak akan kehabisan ide dan bisa konsisten untuk menulis.

[20:30, 8/29/2018] MS Wijaya: Okee makasih Pril.. Mantap banget dah ahh.. πŸ‘πŸ»πŸ‘πŸ»
Panutanque bet πŸ˜ƒRehat bentar ya pril..  Aku kasihan pada ibu jarimu πŸ˜† Abis ini siap" jawab pertanyaan ya..Yang mau bertanya monggo masih dibuka, sebelum hari senin harga naik! πŸ•ΊπŸΏπŸ•ΊπŸΏ

[20:31, 8/29/2018] April Cahaya: Nanti ibu jari gantian sama anak jari kok, πŸ˜†Jangan lupa pajak 10%







Tanya Jawab :
[20:34, 8/29/2018] MS Wijaya: 1. Tia - semarang
Mba april mau nanya.... Kapan tepatnya menemukan passion menulis fiksi remaja...kan sehari2nya berkutat dengan akuntansi dan keuangan? Dan bgmn awalnya mengembangkan passion tsb?
[20:42, 8/29/2018] April Cahaya: 🌺Untuk Tia - Semarang
Kapan menemukan passion menulis fiksi remaja?
Saat saya suka sekali baca cerita2 di wattpad. Yang pada saat itu kebanyakan adalah cerita tentang badboy/badgirl, cowok/cewek terkenal... dll.
Dan saya pengen tuh bikin cerita juga kayak gitu. Juga karena fiksi remaja konfliknya ringan nggak bikin puyeng mikirnya. πŸ˜†
Kalau soal kerjaan saya, udah kayak hidup dua alam gitu deh. Saat kerja ya kerja, tapi kalau menulis itu seperti masuk alam lain. πŸ˜‚
Emmm... Dan seiring waktu berjalan saya ingin menuliskan cerita ttg remaja tetapi tidak melulu hanya ttg kisah percintaannya aja. Gimana caranya biar remaja sekarang tuh punya harapan, dan cita2.

2. Rohmah - Lampung -
Assalamu alaikum mbak April, mbak masalah konsistensi ini sungguh tantangan yang luar biasa bagi saya. Saya ini tipe orang yang baru bisa jalan justru kalau DL sudah dekat. Bagaimana cara memelihara konsistensi agar menjadi kebiasaan bukan karena kewajiban.. terima kasih mbak..
[20:47, 8/29/2018] April Cahaya: 🌺Rohmah - Lampung
Walaikumsalam wr.wb
Jadikan menulis itu bukan beban. Gini aja deh... Kamu menulis buat apa sih? Buat bisa terkenal? Atau apa?
Kalau kamu jadikan menulis itu sebagai hobi, pasti akan menyenangkan. Dan gak akan jadi beban. Enjoy aja gitu tiap jari-jari mengetik tulisan demi tulisan.

3. Endah dari blitar
Pertanyaan: masalah saya adalah ide sering datang di saat yang tidak tepat. Misalnya saat naik motor di jalan, saat sedang ngajar atau bahkan saat shalat. Gak mungkin kan saat saat itu saya nulis. Tapi celakanya ketika sudah siap nulis ide itu raib. Minta advice nya dong
[20:49, 8/29/2018] April Cahaya: 🌺Endah - Blitar
Hehehehe wah agak susah juga ini momentnya. Saya kadang juga pas mandi lho. Itu gimana nulis idenya. πŸ˜‚πŸ˜‚ Kalau pas naik motor, berhenti sebentar catet di notepad hape bisa. Atau kalau pas mengajar, juga bisa coret asal-asalan di kertas kecil. Karena ya itu tadi eman2 kalau idenya ilang.

4. Assalamualaikum aku anisa mumtaz dr pulau bungin, kak mw tanya kak april kalo dapet inspirasi ide tulisan biasanya dr mana?adakah tips2 khusus utk bisa dapat ide trs dituangkan dlm tulisan dgn baik?
[20:53, 8/29/2018] April Cahaya: 🌺Anisa
Walaikumsalam wr.wb
Saya biasanya dari mana aja bisa kok, Nis. πŸ˜‚ Pas nonton film, drama Korea, dengerin lagu, ngobrol sama temen, baca buku, atau lagi iseng scroll2 status orang. πŸ˜†
Tipsnya... Catet ide itu.
Pernah nih saya pas dengerin lagu Zedd yg judulnya Clarity, itu kan ada kata ~my remedy

5. Dee_Tuban_
Terkait masalah wattpad, gimana sih, cara narik orang biar mau baca cerita kita? Terlepas dr iklan sna-sini...
Apa ada trik rahasia atau murni self branding??
🌺Dee - Tuban
Hallo Dee... Hemm.. Jujur ya, saya tidak pernah promosi untuk cerita2 saya di wattpad. Paling sekedar share di facebook atau instagram gitu. Tidak pernah yg spam komentar di lapak orang atau inbox orang buat baca cerita saya tuh tidak pernah. Ya mereka menemukan cerita2 saya dengan sendirinya.

6. Uni zyl, padang.
Pertanyaan: Adakah tips dari mb april utk ttp mnulis selepas lulus odop? Krn jujur,  saya merasa stelah gbung di odop trkdg bs enjoy mnulis,  butuh sdkit paksaan dan deadline dr luar.
🌺Uni - Padang
Setelah lulus ODOP ya... Dulu pas di ODOP kan macem2 ya. Dari mulai nulis artikel, puisi, cerpen dll. Nah setelah lulus saya fokus ke nulis novel. Jadi ya mulai rajin nyari ide, konflik, nama tokoh, dan pengembangan2 diri lainnya lagi gitu. Dan itu bener2 saya nikmati. Karena saat tenggelam dalam menulis rasanya saya seperti menciptakan dunia sendiri 😁


7. Mutia R
Curhat dong, Aa...
Mau tanya...
Tulisan saya, saya rasa selalu jelek. Saking jeleknya kadang buat nulis SMS atau WA pun saya pakai jasa joki, biar orang bisa baca tulisan saya....
Nah, yg mau saya tanyain, gimana untuk meyakinkan diri bahwa tulisan saya itu layak dibaca orang? , dan memang begitu gaya tulisan saya.
🌺Mutia
Eh? Pakai joki? Beneran tuh? Wah πŸ€”πŸ€” Percaya diri aja ya. Kalau kamu sendiri aja tidak menyukai tulisanmu sendiri, gimana dengan orang lain gitu? Gimana orang lain percaya kalau kamu bisa?
Jadi intinya. Kamu nulis aja dulu. Kalau soal penilaian orang lain dipikir belakangan. Karena namanya juga manusia itu gak semua sama. Ada yg bilang jelek, ada yg bilang bagus. Semangat yah!!! Yuk menulis.

8. Dwi_Ternate_bagaimana kak april bisa begitu istiqomah nulis tiap hari? sehari berapa kali? waktunya kapan?
🌺 Dwi - Ternate
Waduh. Pertanyaan sulit. Jujur sekarang saya lagi gak produktif menulis karena beberapa hal. Jadi saya kasih beberapa tips pas waktu rajin banget nulis yah. 😁 (dikeroyok massa) Pas nulis fiksi itu saya biasanya udah ada outline. Jadi tidak perlu bingung harus nulis apa hari ini. Udah terkonsep.
Bagi waktunya yg agak pinter dikit. Karena saya kerja ya, biasanya malem sebelum tidur dan pagi setelah bangun tidur. Atau tepatnya setelah sholat Shubuh. Paling efektif pagi hari. Karena pikiran masih fresh

9. Silvie, jkt... kak mau tanya dong. Enaknya diterbitin sama penerbit mayor tuh apa sih ?. Trus ada tips gak biar dilirik sama.penerbit mayor gitu. Karena persaingan kan.ketat bgt, otomatis mereka cari yg berbeda atau gimana ?.mksh
🌺 Silvie - Jakarta
Enaknya diterbitin sama penerbit mayor itu, kamu tidak perlu mengeluarkan biaya. Jadi kamu hanya perlu setoran naskah udah deh. Tanpa dipungut biaya seperti di penerbit indie yg harus bayar sekian dulu biar bisa terbit. Terus ... kamu tidak promosi sendirian. Karena otomatis penerbit juga membantu kamu dalam hal promosi buku. Kalau tips buat dilirik penerbit belum ada 😭 karyaku di wattpad gak ada penerbit yg lirik.
Jujur aja nih, karena saya tahu hal ini dari beberapa penerbit mayor. Sekarang ini persaingan ketat hingga mereka memang mengincar yg punya banyak viewers dan followers. Karena ini untuk kepentingan marketingnya mereka juga. Kalau cerita dari wattpad lho ya.
Tapi ada juga penerbit yg bener2 memperhatikan konten dibanding jumlah viewers tau followera si penulis. Tetaplah menulis. Perjuangan itu pasti membuahkan hasil kok.

10. Muflikhah - Malang
Assalamualaikum mbak, salam kenal.
A. Mau tanya dong, terkait konsep  bisa karena terpaksa. Ini saya banget. Kalau ikut kelas dan ada target lulus atau mau bikin projek pasti semangat dan seringnya selesai. Tapi setelah kelas atau projek itu selesai semangatnya kendor lagi. Bagaimana kiat agar dalam kelas atau gak, bersama atau sendiri tetap semangat buat menulis.
B. Bagaimana kalau pengen nulis dan dibaca orang tapi gak pede, rasanya ah siapa sih saya. ah apa ini manfaat buat orang atau ah saya takut tulisan saya malah saya gak bisa melakukan. Mohon masukannya biar pede jadi penulis. Terima kasih
Nah, bisa jadi ide cerita. Ceritanya ada di wattpad saya
🌺Muflikhah - Malang
Walaikumsalam... Salam kenal juga ya.
Ya itu tadi kamu tantang diri kamu sendiri. Harus bisa. Kasih deadline dirimu sehari harus bikin tulisan. Biasain. Biar terbiasa. πŸ˜† Kamu penulis bukan? Kalau iya, ya harus menulis
Pede aja. Anggep itu yg baca kamu sendiri. Lama-lama akan pede disaat kamu udah dapet feedback dari orang lain. Misal ada yg komentar.. "Wah tulisan kamu udah bagus nih. Lanjutkan."
Kalau nggak pede kan sayang misal karya kamu bener2 bagus dan layak dibaca banyak orang. Okay?? Semangat ya

11. Assalamualaikum.. saya Vio dari Sapporo, Jepang.. mau tanya di grup odop..
- Saya sudah jalan2 di ig nya mbak april. Bagus banget. Saya suka foto2nya yang eye-catching. Berasa adem liatnya. Sudah ada 300an posted juga. Dari mana sih ide buat bookstagrammer? Berapa lama waktu yang kak april habiskan untuk membaca 1 buku? Langsung di review saat selesai baca atau bagaimana? Alasannya apa? Makasih.. 😊😊

[21:32, 8/29/2018] April Cahaya: πŸ—’ Vio
Hallo Vio... Jadi inget nama anak magang di tempat kerjaku. πŸ˜†
Wah makasih ya. Foto2 saya masih jauh dari bagus. πŸ™„
Ide dari bookstagram saya lihat dari beberapa foto2 bookstgram lain. Yang lokal maupun luar negeri. Nyari2 ide yg pas aja gitu sesuai karakter diri sendiri.
Terkadang saya galau lho pas mau nentuin tema feed. πŸ˜‚ Konsep, dan prepare properti tambah galau lagi. Riweuh lah.. Tapi menyenangkan. Berapa lama waktu baca sih tergantung ya. Buku tipis bisa lama selesainya, dan buku tebal bisa cepet bacanya.
Saya tergantung isi ceritanya juga. Menarik tidaknya bagi saya.
Enakan langsung review aja. Sensasi dan apa yg kita rasakan setelah baca sebuah buku tuh mumpung belum hilang. Karena saya setelah selesai baca satu buku, langsung lanjut buku lainnya. Kecuali buku2 yg bikin saya hangover parah..πŸ˜†

12. Mbak mau nanya Saya Budi -Semarang :
Saya sebenarnya suka menulis, tapi masalah saya ada di susah di sruh baca buku, melihat bahwasanya menulis dan membaca itu tidak bisa di pisahkan, bagaimana cara agar kegiatan menulis dan membaca kita seimbang,?? Agar tulisan saya juga bisa mudah di pahami orang.
 Soalnya saya tipe orang yg ngak semua bisa saya baca, makasih mbak
[21:38, 8/29/2018] April Cahaya: πŸ—’ Budi
Kenali dirimu sendiri. Lebih suka buku fiksi atau nonfiksi? Kalau fiksi, suka genre romance / teenlit / young adult / thriller / fantasy / history / sci-fic ???
Jika sudah tahu, kamu akan bisa menentukan mana bacaan yg kamu suka dan tidak suka. Kalau tidak suka mending tidak perlu mencoba atau memaksakan diri baca itu.  Yang ada nanti malahan membuat diri kita semakin malas untuk membaca.
Ibaratnya gini... Bagi saya, membaca itu input dan menulis itu output. Jadi imbang... Membaca itu sebagai ilmu dan menulis adalah wujud dari ilmu yg sudah kita serap. Gitu. 😁
Karena dengan membaca kita tuh bisa tahu hal2 yg awalnya kita tidak tahu.

13. Winarto_
jadi...penerbit memiliki tema dan aturan tersendiiri ya mas ?. spt apa contohnya ? πŸ™πŸ™πŸ™

[21:44, 8/29/2018] April Cahaya: πŸ—’ Winarto
Maaf, saya mbak-mbak lho ini πŸ˜†
Kalau pas ada event/ lomba/ project mereka memang menentukan tema. Jadi ya si penulis harus mengikuti aturannya. Contohnya Belia Writing Marathon Batch 2.
Penerbit sudah menentukan ini tuh temanya Romansa Remaja tapia ada unsur komedinya. Tokoh utama tidak boleh bad boy/girl, bukan siswa/i terkenal.
Ya penulis harus memegang aturan tsb. Tapi kalau pengen tahu soal penerbit2 ya, dg cara perhatikan dan amati buku-buku yg mereka terbitkan. Kira-kira penerbit ini tuh cerita gimana sih yg diminati editornya?? Atau cerita seperti apa yg mereka cari?
Kita bisa jadi detektif sementara untuk menyelidiki penerbit2 ini. 😎

14. Apri Kuncoro_Kebumen Jawa Tengah
Kriteria bahan yang patut kita jadikan sebagai inspirasi atau rujukan untuk menulis itu yang seperti apa.? Terimakasih

πŸ—’ Apri Kuncoro - Kebumen
Duh kok sulit ya pertanyaannya. πŸ˜₯ Setiap orang tuh beda2 ya Mas/Pak. Tergantung diri sendiri tuh terinspirasi pada hal seperti apa... Atau kita respect pada hal apa gitu..
Dulu pas masih di ODOP, satu grub ini beda rasa gitu. πŸ˜‚ Saya cenderung terinspirasi dengan penulis2 muda, Mas Ian tuh sering curhat2 gaje ya dan dia sering sharing kegiatan kampus dan permasalahn mahasiswa. Ada juga yg lebih terinspirasi membahas tentang pendidikan. Ada juga yg pengamat budaya. Ya intinya itu tergantung orangnya sih. 😁

#onedayonepost #komunitasodop #tips #tipsmenulis


4 komentar:

  1. T.O.P... makasih rangkumannya πŸ‘

    BalasHapus
  2. Thank youuu kak πŸŒ»πŸŒ»πŸŒ»πŸ‘πŸ‘

    BalasHapus
  3. wow makasih rangkumannya. aku soalnya ga sempet ikut karena gatau ada event bareng kak april. seneng banget ada yg ngerangkum...

    BalasHapus

Pages